BERITA TERKINIEKOBISHEADLINELIFE STYLEMETRO

2000an Karyawan Hotel di Sultra Terancam PHK Massal, Pemprov Diminta Bergerak

×

2000an Karyawan Hotel di Sultra Terancam PHK Massal, Pemprov Diminta Bergerak

Sebarkan artikel ini

SULTRABERITA.ID, KENDARI – Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Sultra meminta pemerintah daerah segera action merealisasikan penangguhan kredit maupun pajak agar bisnis hotel di Sultra tak gulung tikar akibat badai virus Corona di Bumi Anoa.

BACA JUGA :

Baca Juga :  Imbauan Polisi: Pengendara Sepeda Motor Jangan Pakai Sandal Jepit

“Kita harap pemerintah secepatnya regulasi untuk stimulus sektor usaha dijalankan di Sultra. Pak Jokowi sudah menyetujui ada penangguhan kredit maupun pajak untuk sektor usaha. Mestinya pemerintah kita cepat tanggap menggodok itu,” keluh Sekjen PHRI Sultra, Eko Dwi Sasono, Kamis 26 Maret 2020

Jika pemerintah tak segera mengambil langkah cepat, ujar Eko Dwi Sasono, sekitar 2000an karyawan dari 130 unit hotel bintang dan non bintang di Sultra terancam bayang-bayang PHK. Ini karena income perusahaan yang nihil.

Angka pengganguran dipastikan meningkat tajam sering banyaknya bisnis hotel yang ambruk saat pandemi Corona melanda Sultra.

“Karyawan yang tetap dan tidak tetap (hotel) di Sultra itu ada 2000an. Kalau penghapusan pajak dan penangguhan kredit pasti akan ada PHK besar-besaran. Sekarang saja sudah ada yang di rumahkan,” ujar Eko Dwi Sasono.

Baca Juga :  Proyek Gorden Rumah Dinas DPR Dibatalkan, MAKI: Kalau Tidak, Akan Jadi Kasus Korupsi

Kata dia, sejuah ini PHRI Sultra belum mendapat informasi jika pemerintah daerah melalui OJK maupun Pemda akan menjalankan kebijakan stimulus bagi pelaku usaha sebagaimana instruksi Presiden RI, Joko Widodo.

Langkah lamban pemerintah provinsi Sultra sangat disayangkan oleh PHRI.

Selain PHK karyawan besar-besaran, pelaku bisnis hotel di Sultra juga terancam bangkrut jika kebijakan stimulus dunia usaha ditengah wabah Virus Corona tak diberlakukan segera oleh pemerintah daerah.

“Mestinya digodok cepat. Pemkot, Pemprov mempresure ini di daerah. Hotel bisa mati. Tentu akan ada PHK besar-besaran. Banyak pengangguran,” ujar Dwi Eko.

Baca Juga :  Ridwan Bae ke Ali Mazi: Jangan Buat Kebijakan Konyol di Akhir Masa Jabatan!

Dwi Eko mengatakan di Kendari Hotel Imperial dilaporkan telah menutup aktifitas bisnisnya sejak Kamis 26 Maret 2020.

Ini karena tingkat hunian hotel yang nihil pasca Covid-19 merebak di Sultra. Beberapa reservasi kegiatan atau rapat semua dibatalkan karena wabah corona. Alhasil banyak karyawan Imperial Hotel terpaksa dirumahkan.

“Kedepan pasti akan banyak juga yang tutup. Di Wakatobi juga sudah. Kita tidak tahu kedepannya bagaimana. Yang kita harapkan dari PHRI pemerintah segera jalankan kebijakan Jokowi stimulus untuk dunia usaha agar hotel-hotel tidak gulung tikar,” cetus Eko Dwi. Adm



0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x