HEADLINEKESEHATAN

Mengapa Laki-laki Lebih Mudah Terinfeksi Corona Dibanding Perempuan

×

Mengapa Laki-laki Lebih Mudah Terinfeksi Corona Dibanding Perempuan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi. Foto : Ist

SULTRABERITA.ID, KENDARI – Statistik menunjukkan bahwa angka kematianvirus coronadan jumlah mereka yang terinfeksi, lebih banyak menyerang pria dibandingkan wanita.

Melansir dariBBC, di Amerika Serikat, pria dua kali lebih banyak yang meninggal karena virus daripada wanita.

BACA JUGA:

Demikian pula, 69 persen dari semua kematian akibat virus korona di Eropa Barat adalahlaki-laki. Pola semacam itu juga telah terlihat di China dan di tempat lain termasuk juga di Indonesia.

Kadar enzyme 2 (ACE 2)

Beberapa hal dianggap menjadi sebab, terkait kenapa jumlah laki-laki yang terinfeksi viruscorona SARS-CoV-2 lebih banyak dibandingkan perempuan.

Melansir dari SCMP (11/5/2020) salah satu hal yang menjadi alasannya adalah karena laki-laki memiliki kadar enzyme 2 (ACE 2) yang lebih tinggi dibandingkan perempuan.

Baca Juga :  Virus Hendra Dikatakan Lebih Mematikan dari Covid-19, Sudahkah Masuk ke Indonesia?

Karena enzim inilah pria diduga lebih mudah terinfeksi penyakit dibanding wanita, serta memiliki komplikasi parah atau kritis jika terinfeksi.

Penelitian ini dituangkan dalam The European Heart Journal.

Adriaan Voors, seorang profesor kardiologi di University Medical Center (UMC) Groningen di Belanda, yang ikut memimpin penelitian ini bersama timnya mengukur konsentrasi ACE2 dalam sampel darah yang diambil dari lebih 3.500 pasien gagal jantung di Eropa.

Penelitian awalnya dimulai sebelum pandemi, sehingga pasien-pasien ini bukanlah pasien virus corona Covid-19.

Tapi saat peneliti lain mulai menduga ACE 2 sebagai cara  virus corona masuk ke dalam sel, Voors dan timnya melihat adanya korelasi yang menurut mereka penting.

“Ketika kami menemukan bahwa salah satu biomarker terkuat, ACE2, jauh lebih tinggi pada pria daripada wanita, saya menyadari bahwa ini memiliki potensi untuk menjelaskan mengapa pria lebih mungkin meninggal akibat Covid-19 daripada wanita,” kata Iziah Sama, seorang dokter di UMC Groningen yang ikut memimpin penelitian ini.

Baca Juga :  Konsistensi Vale Indonesia Rawat Keberlanjutan dan Good Mining Practice

ACE 2 merupakan reseptor pada permukaan sel yang akan berikatan dengan virus corona baru dimana memungkinkannya untuk masuk dan menginfeksi sel.

Sama dan Voors mencatat, enzim ini ada di paru-paru dapat ditemukan di jantung, ginjal dalam jaringan yang melapisi pembuluh darah, dan dalam kadar yang sangat tinggi ia ditemukan di testis.

Menurut mereka kehadiran ACE 2 di testis mungkin menjelaskan mengapa konsentrasi  ACE 2 lebih tinggi pada pria dan mengapa kemudian pria lebih rentan.

Studi yag dipublikasikan di Europan Heart Journal ini juga menemukan bahwa penggunaan obat ACE inhibitor yang biasanya diresepkan untuk jantung, diabetes dan penyakit ginjal aman digunakan.

Merokok dan imunitas

Selain pengaruh enzim ACE 2, sejumlah faktor lain diduga juga mempengaruhi.

Melansir dari Kompas.id, faktor sosial utamanya dalam hal perilaku dianggap memberikan pengaruh besar kepada jumlah kematian laki-laki karena Covid.

Faktor tersebut terkait dengan kebiasaan merokok yang dominan pada lelaki serta kebiasaan malas cuci tangan.

Merokok meningkatkan risiko penyakit komorbid, seperti jantung dan radang paru, sehingga menambah dampak infeksi Covid-19. Rokok juga menyebabkan sel imunitas terganggu, kata Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Agus Dwi Susanto.

Baca Juga :  Pati Polri dan Wartawan Ramaikan Lomba Menembak Piala Kapolri

Sementara itu melansir dari New Scientist, kemungkinan lain adalah adanya perbedaan kekebalan tubuh atau imunitas.

Ada perbedaan substansial dalam sistem kekebalan antara pria dan wanita dan ini memiliki dampak signifikan pada hasil dari berbagai penyakit menular,” kata ahli imunologi Philip Goulder di University of Oxford.

Wanita memiliki dua kromosom X per sel sedangkan pria hanya memiliki satu.

Padahal sejumlah gen kekebalan yang penting terletak di kromosom X, khususnya gen untuk protein yang disebut TLR7 yang mampu mendeteksi virus RNA untai tunggal seperti virus corona.

Sehingga respon imun terhadap coronavirus pada wanita lebih baik dibanding pria.

Ada juga hal lain yang diduga membuat wanita lebih kuat dalam menghadapi virus corona, hal ini karena hormon seks wanita seperti estrogen dan progesteron yang dimilikinya, diduga mampu meningkatkan kekebalan tubuh. Adm

Sumber: kompas.com
Judul: https://www.kompas.com/tren/read/2020/05/12/060000965/mengapa-laki-laki-lebih-mudah-terinfeksi-corona-dibanding-perempuan-?page=all#page4



0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x