BERITA TERKINIDAERAHHEADLINE

Ratusan Guru se-Konawe Ikuti Workshop Pembuatan E-Modul 4.0

×

Ratusan Guru se-Konawe Ikuti Workshop Pembuatan E-Modul 4.0

Sebarkan artikel ini

SULTRABERITA.ID, KONAWE – Lembaga Jasa Pelatihan Training dan Penyuluhan (LJPTP) Sulawesi Tenggara (Sultra) bekerja sama dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Konawe menggelar Workshop Pembuatan E-Modul 4.0 Video Pembelajaran Interaktif Integratif Basis Online, Senin, 27 Januari 2020.

BACA JUGA :

Baca Juga :  Sultra Belum Siap Terapkan Kebijakan Ganti Pelat Kendaraan Hitam ke Putih

Kegiatan melibatkan peserta ratusan guru perwakilan setiap sekolah di Kabupaten Konawe.

“Dengan mengikuti workshop ini diharapkan seluruh guru di Kabupaten Konawe bisa meningkatkan kompetensi dalam proses pembelajaran, utamanya di era 4.0 dimana semua berbasis online,” ujar Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kabupaten Konawe, Suryadi.

Workshop Pembuatan E-Modul 4.0 Video Pembelajaran Interaktif Integratif Basis Online ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas guru di Konawe.

Baca Juga :  Begini Tanda Busi Motor Harus Diganti

“Kami bermitra dengan LJPTP Sultra yang dimana mereka juga bermitra dengan lembaga-lembaga sosial dan pendidikan yang ada di Jakarta, Makassar dan Sultra itu sendiri,” jelas Kadis yang baru saja meraih gelar doktor tersebut.

“Ini sangat penting bagi guru karena melalui pelatihan ini guru – guru diberikan pengetahuan tentang pembuatan modul yang unik dan menarik karena dalam e-modul terdapat video dan desainnya sangat kekinian. Dengan begitu siswa-siswi tidak akan bosan dalam belajar. Ini sudah ke lima kalinya kami bermitra dengan LJPTP dalam mengadakan kegiatan-kegiatan berbasis kekinian, seperti workshop, seminar, training, dan lain-lain,” paparnya panjang lebar.

Baca Juga :  Melihat Ragam Produk Olahan Porang di Pameran Misi Dagang & Investasi Jatim-Sultra

Sementara itu, Ketua LJPTP Sultra, Laenggewi menjelaskan lembaga yang didirikannya memiliki ruang lingkup bidang pendidikan yang fokus pada upaya peningkatan kapasitas guru. Diantaranya mencakup program workshop, seminar, training dan pemetaan minat anak.

“Sejauh ini kami telah mengadakan berbagai kegiatan di sejumlah kabupaten, seperti Konawe, Konawe utara, Konawe Selatan, dan Kendari. Peminat cukup banyak, paling rendah pesertanya 100 orang di awal-awal berjalannya lembaga kami. Setelah itu peserta semakin banyak hingga 300 peserta,” pungkasnya. Adm











0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x