BERITA TERKINIDRAFEKOBISHEADLINELIFE STYLE

Garuda Indonesia : Penumpang Pesawat Sudah Terbiasa Dengan Harga Tiket Tinggi

×

Garuda Indonesia : Penumpang Pesawat Sudah Terbiasa Dengan Harga Tiket Tinggi

Sebarkan artikel ini

SULTRABERITA.UD, KENDARI – Jumlah customer Pesawat Garuda Indonesia Airways di Sulawesi Tenggara mengalami penurunan hingga 11 persen lebih atau 16.647 penumpang sepanjang tahun 2019.

Tahun 2018, maskapai plat merah ini dilaporkan mengangkut hingga 146.284 penumpang. Tahun 2019, trennya menurun menjadi 129.647 penumpang.

BACA JUGA :

Baca Juga :  Spesialis Pencuri HP di Kendari Digelandang ke Kantor Polisi

General Manager PT Garuda Indonesia Branch Office Kendari, Syaiful Bachri mengklaim anjloknya jumlah penumpang bukan disebabkan oleh kenaikan harga tiket pesawat. Melainkan akibat penutupan dua rute Garuda yakni flight Kabupaten Wakatobi dan Kota Baubau.

“Masyarakat sekarang sudah terbiasa dengan harga tinggi. Harga secara signifikan (mempengaruhi jumlah penumpang Garuda). Lebih pada persoalan ditutupnya dua flight Garuda di Baubau dan Wakatobi,” jelas Syaiful

Baca Juga :  DLH Sultra Tanam Ribuan Bibit Mangrove di Pesisir Pantai Nambo

Diakui, awal pengumuman kenaikan tarif tiket pesawat sempat membuat shock customer. Angka penjualan tiket di maskapai plat merah itu mengalami penurunan.

Namun hal tersebut, lanjut Syaiful tak berlangsung lama. Seiring waktu masyarakat mulai terbiasa dengan harga tinggi tiket pesawat terbang.

Trend masyarakat yang menggunakan moda transportasi udara kembali relatif normal.

Baca Juga :  Ada 32 titik BBM Satu Harga di Sulawesi, di Sultra 4 Titik

“Awal kenaikan harga tiket pesawat memang terasa penurunan penumpang. Tapi sekarang mulai membaik. Masyarakat sudah terbiasa,” ujar Syaiful. Adm



0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x