HEADLINEKESEHATANLIFE STYLE

Tak Dibiasakan Sejak Kecil Jadi Alasan Malas Cuci Tangan

×

Tak Dibiasakan Sejak Kecil Jadi Alasan Malas Cuci Tangan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi. Foto : Ist

SULTRABERITA.ID, KENDARI – Sebagian orang masih menyepelekan manfaat†cuci tangan. Padahal, tangan merupakan pintu masuk pelbagai penyakit dari†virusdan†bakteri†yang tak kasat mata. Kampanye cuci tangan pakai sabun belakangan marak diserukan di tengah wabah†virus corona†jenis baru.

BACA JUGA :

Ada sejumlah alasan yang menyebabkan orang malas mencuci tangan, mulai dari gaya hidup yang buruk hingga akses yang tak memadai.

Baca Juga :  Bela Gubernur, Ridwan Badallah Sebut Saweran Ali Mazi Bagian dari Tradisi 'Pasali'

Data Kementerian Kesehatan menunjukkan hanya 20 persen masyarakat Indonesia yang peduli pada kebersihan dan kesehatan. Kepedulian pada kebersihan ini mencakup cuci tangan.

Malas cuci tangan menyebabkan tingginya angka sejumlah penyakit seperti diare, infeksi saluran pernapasan, hingga yang terbaru virus corona. Setiap tahunnya lebih dari 100 ribu anak Indonesia meninggal karena diare.

Ahli kesehatan masyarakat Husein Habsyi menjelaskan malas cuci tangan muncul akibat kebiasaan yang terus dilakukan. Hingga akhirnya menjadi gaya hidup yang sulit diubah.

Baca Juga :  Chairman Huayou dan CEO PT Vale Kunjungi Area Proyek Blok Pomalaa

“Itu karena gaya hidup, seharusnya sudah dibudayakan dari kecil. Bisa jadi karena dari kecil tidak ditanamkan,” terang Husein kepada CNNIndonesia.com, beberapa waktu lalu.

Orang tua, pengasuh, dan guru punya tugas besar untuk mengenalkan dan membiasakan cuci tangan kepada anak sejak dini. Cuci tangan mesti diajarkan setiap kali sebelum dan setelah makan, setelah buang air besar dan buang air kecil, setelah bermain, dan sesaat setelah masuk ke rumah.

Selain kebiasaan, informasi dan pemahaman mengenai kebersihan dan cuci tangan juga dinilai masih kurang. Alhasil, banyak orang yang menganggap cuci tangan tak penting.

Baca Juga :  AHY Disambut Anies Baswedan Nonton Formula E di Sirkuit Ancol

“Karena ini kultural, Indonesia negara besar sekali. Jadi, harus meningkatkan kesadaran dan pemahaman mengenai higienitas secara keseluruhan,” kata ahli kesehatan masyarakat Dono Widiatmoko kepada CNNIndonesia.com, beberapa waktu lalu.

Di sisi lain, alasan orang malas atau bahkan tak mencuci tangan sama sekali adalah karena tidak memiliki akses pada sanitasi dan air bersih.

Data USAID menyebut 82 persen penduduk Indonesia kesulitan mengakses air perpipaan. Sementara data UNICEF mendapat hampir 25 juta orang di Indonesia tidak menggunakan toilet. Adm

Sumber : cnnindonesia.com
Judul : https://m.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20200304140614-255-480459/tak-dibiasakan-sejak-kecil-jadi-alasan-malas-cuci-tangan

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x